Austria Berhasil Membuat Tangan Bionik


Ilmuwan Austria memelopori tangan bionik yang didukung sinyal saraf. Orang pertama yang mendapatkan satu tangan itu telah melakukan hal yang mustahil sejak setahun lalu, seperti naik sepeda serta makan dengan garpu dan pisau.

Selama beberapa dekade, manusia telah berspekulasi tentang meningkatkan atau mengganti bagian tubuh mereka dengan implan bionik. Implan koklea dan alat pacu jantung telah menjadi biasa.

Namun, perusahaan Austria bernama Bionic Reconstructions menjadi perintis teknik amputasi selektif untuk menggantikan tangan yang rusak parah dengan sambungan seperti cyborg yang dikendalikan langsung oleh otak.

Patrick Mayrhofer adalah orang yang memiliki tangan robot itu.

Dokter berhasil menyelamatkan lengan kirinya setelah ia tersengat listrik tiga tahun lalu saat kecelakaan kerja. Padahal, sembilan operasi tidak memungkinkan bagi Dr Oskar Aszmann dan tim ahli bedahnya menyelamatkan tangan kiri Mayrhofer itu.

Tangan itu memiliki rangka dari logam dengan sendi krom dan jari-jari dari plastik putih. Alat itu memiliki elektroda yang dapat menerima sinyal dari sistem saraf otak melalui kulit yang tersambung dengan tangan bionik.

Bahkan jika tangan yang nyata tidak ada lagi, otak masih bisa mengirimkan sinyal untuk memerintahkan elektroda tangan bionik untuk bergerak.

“Menggunakan elektroda, kita dapat memunculkan aktivasi otot, tegangan kecil pada kulit. Dengan dua hal itu, kita dapat membuka dan menutup tangan,” ujar Janos Kalmar, salah satu peneliti.

dw-world.de/MI/B21
Iklan